Inovasi ESQ dan Ary Ginanjar

Engkau bisa mencintai orang lain tanpa memimpin mereka, tetapi engkau tidak bisa memimpin orang lain tanpa mencintai mereka…

Kesuksesan ditentukan oleh ukuran pemikiran dan cita-cita. Bercita-citalah setinggi tingginya dan ingatlah Allah yang Maha Tinggi. Tidak ada istilah yang kecil. Semua sama di mata Allah sebagai khalifah di muka bumi…

Anda harus senang ketika berjumpa dengan orang lain, kalau Anda mengharapkan mereka senang bertemu dengan Anda. Dan cara termudah untuk membuat orang senang ketika berjumpa dengan Anda adalah TERSENYUM. Senyum Anda merupakan utusan dari niat baik Anda. Senyum Anda membuat cemerlang kehidupan mereka semua yang memandangnya karena mereka telah melihat selusin manusia yang mengerutkan dahi, merengut atau memalingkan wajah…

Salam165,

-Ary Ginanjar-

*

Ary Ginanjar Agustian. Siapa yang belum pernah mendengar namanya? ESQ (emotional spiritual quotient)? Itulah karya besar Ary yang juga sudah pasti dikenal kita semua. Pelatihan ESQ, yang merupakan gabungan antara pelatihan SDM dengan ayat-ayat suci Alquran, bukan saja sudah merakyat dan diikuti oleh sekitar 250 ribu peserta (termasuk para pejabat tinggi negara), namun sudah diekspor ke negara-negara seperti Malaysia.

Sukses Ary dan ESQ-nya tersebut tentu tidak datang dengan mudah. Pria kelahiran tahun 1965 tersebut mengaku tidak puas dengan pelajaran agama yang diperolehnya sejak SMP. Dia bahkan sempat mempertanyakan eksistensi Tuhan. Untung saja kegelisahan tersebut berhenti ketika dia bertemu seorang ulama Bali, KH Habib Adnan, yang mengajarinya Islam dengan metode berpikir bebas (free thinker). Sepulang dari Mekkah, lulusan TAFE College Adelaide (Australia) ini mencurahkan pergelutan dan kegelisahannya dalam sebuah buku.

Namun siapa Ary waktu itu? Buku tersebut ditolak oleh penerbit-penerbit besar. Tidak putus asa, Ary akhirnya memutuskan menerbitkan sendiri buku tersebut lewat perusahaan yang didirikannya, PT Arga. Buku tersebut, ESQ: Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi dan Spiritual itu ternyata laris manis dan hingga akhir tahun lalu sudah terjual lebih dari 500.000 eksemplar. Luar biasa.

Pencapaian Ary tidak berhenti sampai di situ. Setelah sukses meluncurkan buku perdananya, Ary mulai menyusun kurikulum pelatihan ESQ selama 3 hari. Pelatihan tersebut dirancang semenarik mungkin dengan menggunakan sound system dan fasilitas multimedia lainnya. Bukan itu saja, Ary juga meminta perlindungan hak paten atas metodenya. Menurut Ary, dia meminta hak paten tersebut setelah pelatihan diberikan sebanyak 1000 kali. Metode pelatihan tersebut distandarkan sehingga kata-kata dan intonasi para trainer yang mengajarkan metode ini harus sama. Saat ini, Ary memiliki sekitar 50 orang trainer yang siap membantunya.

Kisah sukses Ary dan ESQ-nya tentu layak kita pelajari. Dalam bingkai pembahasan inovasi, ESQ jelas merupakan sebuah inovasi yang berhasil. Apa kira-kira rahasia sukses Ary? Mari kita analisis bagaimana Ary berhasil menerapkan beberapa prinsip inovasi yang sudah sering kita bahas di blog ini.

Pertama, Ary sukses menggabungkan metode pelatihan SDM dengan ayat-ayat Alquran; antara kecerdasan emosional dan spiritual dengan kebutuhan dunia kerja yang berorientasi pencapaian keuntungan ekonomis; antara ajaran-ajaran Islami dengan realitas sehari-hari di dunia kerja yang bersifat universal. Penggabungan-penggabungan dua atau lebih konsep yang berbeda tersebut jelas merupakan ciri kreativitas dan inovasi. Memang penggabungan seperti itu kadang menimbulkan masalah, terutama bila produk baru yang dihasilkan tidak bisa dimasukkan dalam kategori produk yang sudah dikenal luas sebelumnya. Ary sendiri menghadapi masalah tersebut ketika toko-toko buku tidak tahu harus menaruh buku ESQ-nya di bagian mana. Kalau ditaruh di bagian agama, buku tersebut adalah buku tentang SDM. Kalau ditaruh di bagian SDM, buku tersebut berisi ayat-ayat Alquran. Akhirnya, buku tersebut dengan terpaksa ditaruh di bagian Best Sellers. Sebuah kemujuran? Ya, bisa jadi memang demikian. Tetapi, bukankah banyak inovasi kelas dunia yang sukses juga berawal dari kemujuran?

Kedua, inovasi ESQ tersebut diperoleh dari penjelejahan ke dalam diri Ary sendiri. Inovasi produk terbaik, tentu saja adalah inovasi yang bersifat unik dan sulit ditiru, tetapi tetap dihargai banyak orang. Dengan menciptakan sesuatu dari pengalaman dan pergelutan diri sendiri, produk Ary tersebut jelas unik dan sulit ditiru oleh orang lain. Selain itu, ternyata jawaban yang diperoleh dari pergelutan tersebut juga merupakan jawaban yang banyak dicari-cari orang lain. Dan karena ESQ adalah hasil pergelutan Ary sendiri selama bertahun-tahun, Ary jelas menyimpan passion yang sangat tinggi terhadap hasil karyanya itu. Dengan adanya keunikan produk yang dibungkus oleh passion penciptanya, ditambah dengan pasar yang besar yang membutuhkan produk tersebut, Ary berhasil menemukan rahasia keberhasilannya.

Ketiga, Ary cukup cerdas berpindah dari fase eksplorasi ide ke eksploitasi produk. Pada fase eksplorasi, Ary masih mencari-cari metode penyebaran ajaran dan pelatihan yang cocok. Namun ketika dia telah berhasil menemukan metode yang cocok, Ary langsung mempatenkan produknya dan menciptakan standar. Standar tersebut sangat dibutuhkan untuk mempercepat penyebaran produknya (dalam hal ini, pelatihan). Di sini kita bisa belajar bahwa inovasi yang berhasil bukan melulu mengenai romantisme pencarian ide-ide baru, namun juga melibatkan kerja keras untuk menciptakan efisiensi dalam menyebarkan hasil produksi. Ary berhasil karena mampu menjalankan kedua fase tersebut dengan baik.

Ary dan ESQ-nya telah banyak menyumbang kemajuan SDM Indonesia. Tetapi, ternyata bukan itu saja yang bisa diajarkan Ary kepada kita. Kita juga bisa belajar bagaimana Ary mampu berinovasi dengan baik dan benar, walau dia mungkin tidak pernah belajar teori-teori mengenai inovasi. Dan mungkin itulah pelajaran terpenting mengenai inovasi: Teori-teori hanyalah permainan intelektual yang indah, tetapi pada akhirnya praktek dan implementasilah yang lebih penting. Ary pasti setuju dengan pernyataan tersebut.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s